MAKLUMAN :


widgeo.net

Saturday, February 7, 2009

“YANG LOMPAT TU KATAK, YANG BEREBUT TU BUDAK”


Tidaklah adalah manusia yang paling baik di atas muka bumi selain nabi-nabi dan para rasul adalah gulungan yang dikenali sebagai ‘Sahabat’, yakni sahabat Nabi Muhammad saw. Mereka lah gulungan yang terbaik yang disebutkan melalui fiman Allah swt dan melalui sabdaan Nabi saw. Kata Qadhi I’yad rah ,”tidak akan ada lagi gulungan manusia seperti ‘Sahabat’ sehingga ke Hari Kiamat”. Sebagaimana Allah swt memagari Bulan Purnama dengan bintang-bintang begitulah Allah swt ‘memagari’ Nabinya dengan para-para sahabat. Kata salah seorang Tabi’in “ Demi Allah!, aku pernah berjumpa 22 orang para sahabat Nabi saw, kesemua raut wajah mereka mengambarkan ketakutan kepada Allah swt dan Hari Akhirat.”

Tiadalah perkara yang menjadi ketakutan kepada Sahabat ra melain apabila mereka dipilih memegang sesuatu jawatan kepimpinan ( khalifah / amir / gabnor ) .Namun demi kepentingan Islam dan umah mereka menjawatnya dengan penoh ketakutan dan tangisan. Ini adalah kerana mereka memahami dengan yakin bahawa jawatan tersebut adalah amanah yang tersangat besar .Kiranya gagal melaksanakannya pasti dan pasti ditimpa kehinaan dan penyesalan di Hari Akhirat nanti.

Abu Zhar Al-Ghifari ra berkata:
“ Aku bertanya kepada Rasulullah saw, “Ya Rasulullah! Mengapa engkau tidak mau melantik aku menjadi pemimpin (amir)?” Rasulullah menepuk bahu aku dan bersabda, “Wahai Abu Zhar!, engkau lemah dan sesungguhnya jawatan kepimpinan itu adalah suatu amanah (yang ada kaitannya dengan hak-hak manusia), dan sesungguhnya jawatan kepimpinan itu (akan mendatangkan) kehinaan dan penyesalan (pada hari kiamat), kecuali orang yang memegangnya dengan (menyempurnakan) haknya serta menunaikan apa yang menjadi kewajipanya di dalam hal jawatannya itu.” ( Muslim : 4719 )

Manakala Abd.Rahman bin Samurah ra berkata bahawa Rasulullah saw pernah berkata kepadanya selaku memberi nasihat dengan katanya :
“Hai Abd.Rahman bin Samurah! Janganlah engkau meminta jawatan kepimpinan ( amir / gabnor ) , kerana kalau kamu diberi jawatan tersebut atas permitaanmu, maka kamu akan dibiarkan (tidak diberi petunjuk atau bantuan oleh Allah swt), sebaliknya jika kamu diberi bukan atas permintaanmu, maka kamu akan dibantu ( diberi petunjuk dan bantuan dari Allah swt).” ( Bukhari : 6622 )

Atas dasar inilah maka hampir kesemua sahabat Nabi saw khususnya yang memegang jawatan banyak menangis di malam hari. Bahagian akhir malam akan digunakan oleh mereka untuk memohon keampunan dan tangisan. Sebagaiman firman Allah swt :

“ Maka sedikit dari bahagian malam mereka berada di tempat tidur mereka. Dan pada waktu sahur itu mereka memohon keampunan .” (Az-Zariyyat :17&18 / 26)

Ini sering terjadi apabila mereka mendengar dari Nabi saw memberi pesan kepada mereka di saat-saat mereka dipilih menjadi gabnor di sesuatu daerah sebelum dihantar ke daerah berkenaan. Ini terjadi kepada Muaz bin Jabal ra.

Selain dari itu penerangan Nabi kepada mereka apa maksud sebenar jawatan kepimpinan itu, amat-amat mengecutkan hati mereka sebagaimana pada sabdaan berikut :-

Dari Auf bin Malik ra meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda,” Jika kamu semua mau aku akan beritahukan pada kamu semua tentang apa itu jawatan kepimpinan
( Khalifah / amir / gabnor ) , apa sebenarnya ia?” Mendengar pertanyaan beliau, aku pun berseru dengan suara yang kuat sebanyak tiga kali, “Apa dia ya! Rasulullah?” Rasulullah pun bersabda”Jawatan kepimpinan itu awalnya penuh celaan( kecam dan kritikan ), pertengahanya penyesalan dan hujungnya azab pada hari kiamat, kecuali pada mereka yang berlaku adil, tapi bagaimana ia boleh berlaku adil ditengah-tenagh kaum kerabatnya (group / puak / sedara maranya).” ( Al-Bazzar, Tabrani di dalam Al_Kabir dan Al-Ausath : Sahih )

Khusus Bagi Mereka Yang Berkenaan

Renunglah wahai saudara-saudaraku semua, lihatlah dengan “matahati”, fikirkanlah. Berapa hari lagi kita akan hidup. Panjang sangat kah hidup kita ini. Bersedia kah kita dengan kematian kita. Boleh kah persolan di atas di jawab. Sehingga berebut-rebutan. Sesunggohnya kita tidak matang dalam urusan ini malah kita “buta”. Kita seperti anak-anak kecil berebut hendakan kereta mainan. Si Bapa memberi nasihat, “ Biarkan!, itu cuma mainan bukannya betul. Nanti besar nanti cek beli yang betul.” Tapi anak-anak terus menagis berebut-rebut, gigit menggigit, sepak menyepak tidak mengendahkan nasihat Si Bapa. Kemudian celah Si Ibu, “Budak-budak fikirannya memang begitu”, sambil meleraikan anak-anaknya.

Memang kita macam budak-budak tak matang dengan kehendak Allah dan Rasulnya. Tak sedar bahawa semua ini adalah ‘permainan’. Berapa ramai president yang telah berkuasa telah jatuh,. Dahulu dimuliakan tapi sekarang hidup dengan kehinaan Cth di Korea, Jepun, Indonesia dll. Berapa ramai yang dahulunya duduk di atas tapi sekarang dia sudah berada di bawah. Macam mainan “chess”, sekejap hitam menang dan sekejap putih yang menang. Hujung-hujungnya habis permainan dua-dua masok kotak, Raja masok kotak, Permaisuri masok kotak, Menteri masok kotak, panglima pun masok kotak. Ini lah adat permainan, kan dunia ni firman Allah swt permainan. “La’ibun wa lahwu” permaian dan senda gurau. Hujongnya pati masuk kotak “KERANDA”.

“YANG LOMPAT TU KATAK”

“YANG BEREBUT TU BUDAK”



Wallhu’alam.

5 comments:

mutakalim said...

kesian kpd yg melompat dan kesian jugak kpd yg berebut

ibnu abdullah said...
This comment has been removed by the author.
ibnu abdullah said...

ya ustaz, apakah tidak akan kembali zaman seperti zaman para sahabat r.a? walaupun setelah kemunculan imam mahdi & setelah itu Nabi Isa a.s?

TaminDhari said...

Bergantung pada kerajaan ciptaan makhluk, kerajaan yang main-main, senda gurau dan penuh tipu daya.

Bergantung dengan KERAJAAN ALLAH, kerajaan yang kekal selama-lamanya.

Al-Alorstari said...

Abdullah,

Memang Gulongan macam sahabat tidak akan ujud lagi, yang hampir menyerupainya akan ada. Itu sepakat ulama. Begitu juga zaman hampir macam zaman sahabat pun akan berlaku nanti. Insyaallah

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin