MAKLUMAN :


widgeo.net

Thursday, March 21, 2013

Indonesia Haramkan Siput Babi

MUI atau Majlis Ulama Indonesia baru-baru ini telah menfatwakan bahawa Siput Babi adalah haram dimakan. Hukam haram ini meliputi memakan dan juga memasarkan sebagai hasil pasaran di restoran-restoran dan hotel-hotel di Indonesia.Di Indonesia sipu ini dikenali sebagai Bekicot yang sememangnya laris di restoran-restoran di Indonesia. Selain dimasak berkuah ianya juga dijadikan satey untuk dimakan.

Hukum haram ini bersesuaian dengan Fatwa Jumhur Ulama Hanafiyah, Syafiyyah, Hanabilah dan juga Zahirriyah. Hanya pandangan Imam Malik sahaja yang mengatakan bahawa ianya halal jika ianya bermenafaat dan tidak mendatangkan mudarat.

Selain itu mereka juga menghalalkan Ketam Batu atau setengahnya memanggil Ketam Nipah serta juga menghalalkan Siput Sungai atau di Utara Malaysia dikenali sebagai Siput Paeh. Di Indonesia Ketam Nipah ini dikenali sebagai Kepiting. Manakala Siput Sungai dikenali sebagai Tutut.

Ketika penulis khuruj di Sulawesi Tengah di Pulai Banggai, kami juga diberi masakkan Ketam Nipah ini. Di pulau ini Ketam Nipahnya besar sehingg seberat 3/4 kg dan kekadang sampai 5 ke 6 kg. Di Malaysia Ketam Nipah ini telah difatwakan halal oleh sesetengah negeri seperti Negeri Perak. Setahu penulis fatwa halal ini telah pun dikeluarkan oleh Majlis Agama Perak ketika penulis bekerja dengan LKIM (Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia) ketika Projek Menternak Ketam dilaksanakan.
Ketam Batu atau Nipah ini sememangnya dua alam namun fatwa kehalalannya berdasarkan banyak masanya ia berada di dalam air walaupun sesekali berada di darat. Manakala Siput Sungai pula sememangnya pun halal sejak dahulu lagi malah ketika penulis masih kecil pun ramai orang di Utara memakanya. Biasanya masak lemak dan orang Negeri Sembilan biasanya Masak Lemak Ciliapi. Siput ini cukup banyak ketika waktu awal bersawah ketika sawah diairi air.

Persoalan hukum fatwa siput dan ketam di atas tidak timbul masaalah di Malaysia kerana kita di sini berpegang kuat dengan fatwa Mazhab Syafie dan juga pandangan Syafieyah (ulama-ulama di dalam Mazhab Syafie). Berlainan dengan Indonesia yang mana fahaman Salafi/Wahabi mendominen fahaman ulama-ulama di sana. Pengalaman penulis berada di Indonesia yang hampir kebanyakkan proponsi (negeri)  penulis pernah ziarahi mendapati fahaman Salafi/Wahabi ini sememangnya mendominen pemikiran ulama di sana melainkan di kawasan Jawa Timor, Lombok dan lain-lain kepulauan sebelah Timur
 

Fatwa yang tidak konsisten ini dipengaruhi oleh fahaman yang berasal dari Timur Tengah ini dibawa oleh ulama-ulama Sumatra Barat semejak tahun 1920an lagi. Antara ulama yang mengketengahkan fahaman ini seperti K.H Sulaiman Rasyid K.H Muhammad Dahlan, HAMKA dan lain-lain. Ianya bertambak rancak apabila Gerakkan Muhammadiah menguasai sekeolah-sekolah dan pusat-pusat pendidikan di Indonesia.

Natijahnya fatwa yang tidak konsisten memberi kesan kehidupan masyarakat di sana. Selain itu fatwa Siput Babi, Fatwa Perkahwinan Campor antara Penganut Islam dan Penganut Kristian juga memberi kesan nagetif masyarakat di sana khususnya Masyarakat Islam. Fatwa ini pun tidak konsisten di sesetengah daerah di sana.

Wallahualam.



2 comments:

Andi Agung said...

Assalamualaikum ustadz, salam kenal dari Indonesia

ibnsaad61@yahoo.com said...

Assalamualaikum AndiAgung,
Apa kabar pak, tinggalnya dimana?propensi mana ya?
Bukanya apa mungkin saya pernah ke sana.

Jazakallah atas kunju.gan.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin