MAKLUMAN :


widgeo.net

Thursday, February 5, 2009

Dakwah Dalam Penjara

(Penjara Twin Rivers Amerika Syarikat)

Alhamdulillah kerja dakwah bukan setakat di dalam Masjid atau Surau yang sesetengah masyarakat kita fikirkan. Malah ianya diperlukan di berbagai tempat asalkan ianya bersesuaian. Antara tempat yang jarang masyarakat kita fikirkan adalah dakwah di dalam penjara. Kesan yang amat menakjubkan apabila dakwah ini dibuat di tempat sebegini kerana mereka-mereka yang yang berada di sini biasanya dahaga kepada bimbingan dan hidayah dari Allah swt. Banduan yang berada di penjara biasanya terputus dari keluarga dan sahabat handai serta terputus dengan urusan keduniaan mereka. Mereka yang tersisih begini jika didakwahkan kepada harapan kepada rahmat Allah swt pastinya banyak memeberi kesan.

Sebagaimana yang dilapurkan, ramai banduan yang berada di penjara-penjara di Amerika Syarikat dan di Eropah banyak yang memeluk Islam apabila dakwah di dalam penjara di jalankan oleh saudara kita yang berada di sana. Seperti di Monroe Correctional Complex,Twin Rivers, Amerika Syarikat, ramai banduan telah memeluk agama Islam bila kerja-kerja dakwah di laksanakan di sana. Kerja dakwah ini biasanya di jalankan ketika waktu rehat penjara yang biasanya dibuat di ruang yang diizinkan oleh pihak penjara. Hasilnya ramai yang terbuka kepada hidayat. Kata sebahagian para banduan “Penjara boleh menjadi satu kuburan atau menjadi salah satu dari taman-taman syurga.”

Di Malaysia, seingat penulis memang ada dakwah yang dilaksanakan oleh Jemaah Tabligh, khususnya di Kuala Lumpur. Cuma kerja-kerja dakwah ini terbatas oleh orang-orang tertentu sahaja dan di atas kebenaran pihak Penjara Malaysia serta atas mesyuarat Syura Sri Petaling. Dulu pernah dilaksanakan kerja dakwah ini dengan kerjasama pihak JAKIM. Semejak berpindah ke Seremban tidak tahu pulak penulis samaada aktiviti ini masih berterusan atau pun tidak.

Pengalaman penulis ketika keluar 40 hari beberapa tahun yang lalu di Jambi, Indonesia. Penulis pernah di bawa ke Penjara Kota Jambi. Penulis bersama teman di sana yang sememangnya ada hubungan baik dengan pegawai penjara telah pergi ke salah satu penjara besar di Kota Jambi. Sesampai di sana kami bertemu dengan pegawai tertinggi Penjara dan kami dibenarkan memasuki penjara berkenaan dengan melalui tiga pintu utama yang sememangnya dikawalan ketat. Bila masuk ke dalam penjara berkenaan kami melalui kawasan penjara wanita. Apa lagi semua mata memerhatikan kepada kami. Apa taknya dengan pakaian jubah serta serban yang kami pakai menjadi perhatian semua warga penjara. Kebetulan waktu itu waktu istirehat penjara, maka mudah untuk kami berjumpa banduan-banduan di situ. Kami terus ke Mushalla yang terdapat di dalam penjara berkenaan bersebelahan dengan gereja.

Pegerakan kami diperhatikan oleh setiap banduan yang berada di situ. Ada yang memberi salam kepada kami, mungkin sebab teman penulis memang dikenali oleh sebahagian besar warga penjara berkenaan. Sesampai penulis dan teman ke dalam Mushalla tersebut sudah ada ramai yang menunggu sambil mendegar “Taklim Fadhail” yang di baca oleh salah seorang banduan. Rupa-rupanya “jaulah” telah mereka lakukan sebelum kedatangan kami. Penulis diminta untuk “bayan” (ceramah). Perasaan sebak yang teramat menyelubungi penulis ketika memberi bayan yang menyebabkan sebahagian besar banduan di situ menangis teresak-esak. “Bayan” yang penulis sampaikan banyak membawa kepada rahmat Allah swt serta diselitkan dengan kisah Nabi Yusof as dipenjarakan, lamanya sekitar satu jam dan di akhir kami macam biasa buat “tasykilan”. MasyaAllah hampir semua yang bagi nama untuk “keluar”. Apa taknya bila kami “tasykil”, “Siapa yang sedia mau keluar 4 bulan, 40 hari, 3 hari pak!” pinta teman penulis. “Saya sedia pak!, kontan pak!”. “Memang le, siapa yang yang tak nak keluar semua nak, ye le keluar dari penjara. Sapa yang tak nak, kontan lagi” Jawab hati kecil penulis. “Patut le ramai yang bagi nama”. Namun penulis yakin mereka memberi nama atas keazaman yang ikhlas melalui raut wajah mereka. Hampir waktu istirehat selesai kami pun meminta izin beredar.

Itu lah pengalaman penulis melaksanakan dakwah di dalam penjara. Kat Malaysia ni belum lagi, mungkin satu masa nanti.Insyaallah.

4 comments:

azharjaafar said...

Semoga penjara dunia menginsafkan kita akan penjara di akhirat. Doa saya keluar 4 bulan pada 1 Mac ni.

Al-Alorstari said...

Azhar,
Moga Allah swt memudahkan anta keluar 4 bulan.Insyaallah.

Sabda Nabi saw" Dunia penjara bagi mukminin dan syurga bagi orang-orang kafir"(Abu Daud)

Hakikatnya kita semua (orang-orang mukmin) adalah banduan yang menunggu masa dibebaskan yang akan bebas selama-lamanya.

Sementara itu sabar lah sekejap dengan penjara kat dunia ni.

Wallahu'alam

mutakalim said...

insyAllah saya azam kuat..

Al-Alorstari said...

Mutakaim,
Semoga Allah swt memilih anta dan kita semua untuk melapangkan masa di JalanNya.Insyaallah.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin