MAKLUMAN :


widgeo.net

Wednesday, February 18, 2009

Hero Bunga


Teringat aku ketika tinggal kat rumah ipar aku, waktu itu isteri aku baru bersalin anak pertama. Oleh kerana anak pertama , adek ipar aku pula mempelawa kakaknya untuk tinggal bersama sehingga lepas pantang, ditambah lagi aku terikat dengan kerja-kerja pejabat. Hanya ambil cuti beberapa hari sahaja untuk menjaga isteri aku. Jiran sekeliling kebanyakan adalah keluarga Cina. Dalam pada itu mereka memang baik dengan keluarga ipar aku. Aku pula telah jadi biasa di situ disebabkan sering menziarahi ipar aku. Cina-Cina kat situ macam Cina-Cina lain juga, pantang nampak Amoi lawa pasti akan diusiknya.

Pernah satu pagi minggu, ketika kami asyik bersarapan pagi dan membaca surat khabar tiba-tiba bunyi bising kat luar. Bunyi suara-suara dalam bahasa Cina, riuh rendah bunyinya. Kami pun mengitai kat luar rupa-rupanya beberapa orang pemuda jiran-jiran Cina kat situ mengerumuni kereta Kancil yang rosak kat tepi jalan. Kereta yang rosak tu memang kereta baru .Dilihat pada nombor pendaftaranya memang baru keluar sehari dua. Pemandunya memang pun Amoi muda dan memang lawa. “Patut le pun khamai yang dok keliling,” kata aku pada biras aku. Biras aku senyum je mendengar kata-kata aku. Kami pergi kat pagar, ikut melihat lebih dekat.

Amoi tu keluar dari kereta yang rosak tu, sementara seorang pemuda Cina awal dua pulohan membukakan bonet ijin depan. Gelagat dia diperhatikan oleh rakan-rakan jiran yang lain. Ada pula makcik-makcik Cina ikut melihat dari tepi pagar. Orang yang melihat dah bertambah ramai. Munkin sebab bunyi bising ianya menjadi perhatian jiran-jiran yang lain. Pemuda tu nampak macam pandai mengenai masaalah kereta rosak. Dilihatnya injin kereta tersebut serta menyentuh sesuatu kat injinnya . Kemudian cuba menghidupkan injin kereta tersebut tetapi gagal. Kemudian seorang lagi pemuda Cina yang nampak handsome sikit minta mencuba. Menggunakan screwdriver dan beberapa lagi peralatan, dia membuka sesuatu mungkin diusiknya beteri kereta berkenaan. Kemudian dipasangnya balek dan mengidupkan suis injinnya. Namun injinnya masih tak mahu hidup. “Dah dua okhang hero pun tak selesai,” Kata aku pada biras aku. Dia senyum je sambil berkata pada aku ,”hang pi le cuba terai tengok,”.”Tak dak pasai aku nak jadi hero bunga,” kata aku padanya.

Kemudian mereka ramai-ramai tolak sehingga hampir ke depan pagar rumah ipar aku, namun masih ijinnya tak mahu hidup. Dah dekat sepuluh sebelas orang pemuda Cina kat situ cuba untuk menolong Amoi lawa tu namun seorang pun belum berjaya menjadi “hero sejati”. Ada yang buka penutup minyak hitam. Ada yang usik “starter”, ada yang buka “sparkplug”. Namun injin tetap tak mahu hidup. Si Amoi tu nampak macam gelisah. Beberapa orang pemuda Cina yang ada kat situ mengusik dia dalam bahasa Cina yang aku tak faham. Kemudian datang seorang pemuda yang baru sampai dengan seluar pendek dan bertanya sesuatu dalam bahasa Cina lansung masuk ke dalam kereta dan melihat sesuatu kat “dashboard” kereta berkenaan. Tiba-tiba “Ayyaa! Ciilaaakak! Dia punya minyak sudah kering maa” sambil ketawa, dan yang lain ikut terbahak-bahak ketawa termasuk lah aku dan biras aku.

“Kalau dah tak dak minyak panggil pomen F1 pun tak boleh hidup,” kata aku sabil masuk ke rumah bersama-sama biras aku yang belum habis ketawa.

p/s : Sekali sekala apa salahnya cerita lucu. Relax sikit minda.

5 comments:

Abang Ben said...

hehehe... hero macam cerita P Ramlee je

azharjaafar said...

INsyaAllah repair sampai kiamat pun jadik..

zake said...

Salam,

ingat tak org mumong kb,,boleh tak emel ana kepada zake1969@gmail.com
nak cari emel anta tak de..kena pakai comment ni

Al-Alorstari said...

'AlaikumSalam

e-mail ana ibnsaad61@yahoo.com. Mumong tu kat mana? Kota Bahru ke Kuala Blait.Maaf tak ingat.

mutakalim said...

hero oohh hero... nasib baik tuan tak terjebak sama

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin