MAKLUMAN :


widgeo.net

Wednesday, July 11, 2012

Jaya Negara Yang Tak Jaya?

Kesian aku bila terbaca berita kematian lelaki yang dikatakan  mengaku Imam Mahdi terbunuh. Selain itu wanita yang ikut bersama dengannya pula bukanlah seorang yang biasa tetapi adalah bekas pelajar UIA juga seorang Penolong Pengurus di sebuah Syarikat Perkapalan di Pelabuhan Utara, Kelang. Apakah yang menyebabkan mereka jadi begini? Apakah hanya dengan pedang samurai dan pisau pemotong daging boleh menguasai Putra Jaya?

Apa pun sama-samalah kita lihat hasil siasatan pihak polis. Kalau melihat tulisan petikan dari blog beliau tak mungkin ianya seorang yang ada masaalah mental. Atau apakah situasi yang ada sekarang di negara kita menyebabkan sesetengah gulongan masyarakat tidak berpuas hati sehigga sanggup memprotes dengan cara tersendiri ? Cuba lihat apa yang ditulis di bawah ini :



Salah siapa? Salah pemerintahkah atau salah pembangkangkah? Atau salah suasana dan keadaan sekarang yang rata-rata nampak kepincangan di sini dan di sana? Disokong pula oleh tidakkan pihak polis yang orang awam nampak kezaliman yang bergitu ketara yang belum pernah berlaku sebelum ini. Atau apakah kita semua yang bersalah kerana tidak merubah suasana yang ada sekarang? Inilah yang kita patut sama-sama renungi.

Bagi aku terkejut beruk juga apabila seorang teman yang sering duduk di dalam kuliah aku menalifon aku semalam dan memaklumkan pada aku bahawa "Imam Mahdi" tersebut adalah follower blog aku. Kechut juga aku, sedangkan semua tulisan aku biasa sahaja tidak menghina dan mengkritik sesiapa atau pun mendorong untuk provokasi. Mendorong untuk buat dakwah ada le. Lihat di bawah ini :


Apa pun kita berdoa ke atas roh beliau semuga diberi rahmat dan keampunan oleh Allah swt. "Allah hummaghfir lahu war hamhu wa afihi wa fuanhu"

2 comments:

n0vemBer zuLu said...

oh dia seorg follower...

zarch said...

Assalamualaikum ustaz, sememangnya jelas pemuda tu ada tekanan jiwa atau memang sakit jiwa jadi tak kira apa yang dia follow atau baca ataupun tinggi ilmunya, dia tetap akan buat sebagaimana apa yang dirasanya itu benar biarpun itu suatu kesilapan.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin