MAKLUMAN :


widgeo.net

Tuesday, December 6, 2011

Pegawai Polis Pertama Sweden Mengenakan Jilbab



Memakai tudung adalah sesuatu yang sukar dan terlalu banyak halangan berlebih lagi jika sesaorang itu berada di nagara yang majoritinya adalah bukan Islam. Apa lagi slogan “Islamicphobia” bagi sesetengah mereka di Barat begitu mendalam. Namun itu tiadak menjadi halangan jika kecintaan pada agama terpahat di dalam lubuk hati seorang muslimah yang solehah.
Ini berlaku pada diri Donna El Jammal dari Sweden. Beliau merupa muslimah yang pertama di negara itu yang mengenakan Jilbab/bertudung di dalam pasukan polis Sweden. Sebelum ini jilbab/bertudung merupakan sesuatu yang mustahil boleh dipakai apa lagi di dalam pakaian seragam pasukkan polis. Cukup mustahil dan sukar dipercayai. Namun selepas perkembangan Islam yang begitu ketara di Sweden serta melalui perbahasan dan perdebatan awam yang panjang akhirnya ianya diberi kelonggaran oleh pemerintah di sana.
Pengalaman penulis berada di German dan Holland selama dua bulan cukup memberi kesan yang mendalam betapa keinginan muslimah di sana mengenakan pakaian Islam. Di dalam rintangan dan mujahadah yang tinggi, muslimah di sana tetap dapat mengenakan jilbab/tudung malah sesetengah mereka dapat pula memakai purdah tanpa sedikit pun rasa takut. Maknanya “Di mana ada keinginan maka di situ akan ada jalannya”
                     ( Anak Perempuan Teman Penulis Ketika Berada Di German )

Terbalik pula di tempat kita, akhir-akhir ini semakin banyak pula yang tidak bertudung. Bukan hanya tidak bertudung malah rambut pula “colouring” dan ditambah pula dengan jeans ketat. Punca paling ketara adalah suasana di rumah yang tidak islamik. Rumah yang rata-rata tidak ada suasana ke agamaan yang mana secara tidak lansung mencorakkan akhlak dan peribadi anak-anak kita.
Lantaran inilah perlu diujudkan suasana keagamaan di dalam rumah dengan amalan “taklim”. Ini bersabit dari hadis Nabi saw “ Cahayailah rumah kamu dengan solat dan bacaan qur’an” di sana juga termasuk bacaan “taklim”. Maka ulama meminta kita berusaha mengujudkan amalan “taklim” ini di setiap rumah orang-orang Islam.
Wallahualam.

2 comments:

cinnamon.com said...

Assalamualaikum, salam kenal :)

ibnsaad61@yahoo.com said...

Alaikum salam,

Jazakillah atas kunjungan.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin